Luka

Hari itu menjengukmu di sana
Hanya ada kami bertiga
Eh, tidak rupanya
Bukankah selalu ada
Dekat di dalam jiwa

Dulu, kita jarang sekali bicara
Padahal, aku ingin sekali mendengarmu bercerita
Tentang bagaimana bertahan hidup di dunia
Tentang bagaimana menyusun kata-kata
Tentang menjadi bijaksana itu seperti apa

Aku ingin melihatmu lebih banyak tertawa dan bercanda
Bukan hanya sekedar ada
Bukan hanya duduk melihatku mengeja kata
Bukan hanya melihat jalan di depan sana

Ah, mungkin aku terlalu banyak meminta
Tapi aku tak meminta balon berwarna
Ataupun boneka aneka rupa
Aku tak meminta dirimu selalu ada
Cukup lebih banyak mengajakku bicara
Agar aku paham apa yg ada di dalam dada

Dia itu mirip sekali denganmu
Susah ditebak arah pikirannya mau kemana
Berlelah-lelah dan berbusa menghias kata
Tetap saja tak masuk telinga
Tetap saja hanya menyentuh raga

Mungkin aku belum cukup berusaha
Mungkin karenaku hidupnya penuh luka
Mungkin harusnya aku tak pernah ada

Serasa ingin pergi ke ujung dunia
Atau naik balon udara
Berputar di antara awan dan menjejak di atasnya
Lari lari hingga senja menjelma
Lari lari sampai lelah menghapus luka

 @pusara

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s